Breastfeeding Story · Food and Drink · Healthy Life

Busui Go Healthy! Menu Diet Ibu Menyusui

Akhir-akhir ini lagi doyan banget makan-makanan sehat. Kamuflase banget, padahal punya misi khusus go langsing 2016. Hihi. Seriusnya sih karena banyak keluhan di badan. Entahlah sepertinya karena ‘faktor u’ jadi semua yang jahat-jahat mulai menunjukkan taringnya. Baru nyadar kalo udah gak remaja lagi, ketutupan sama muka sih.

Tau kan kan sekarang masih heboh-hebohnya menyusui secara anak bayi belom 6 bulan jadi belom ada tambahan makanan selain ASI. Nah, nafsu makan selagi menyusui ini jangan ditanya deh, menggila! Pernah nyoba makan dengan porsi dikit tapi gak sering, beeeeuh kepala ampe kliyeng-kliyeng nyaris pingsan. Belom lagi makannya sering telat karena pas mau beranjak makan eh si anak bayi tiba-tiba bangun atau tiba-tiba ngerewel. Jadi karena itulah keinginan untuk hidup sehat menjaga porsi makan selalu tertunda. Alasannyaaa.. *sigh!* 😜

Makin ke sini badan mulai protes, ada aja cara mereka demo, yang perut begah lah, yang badan nyeri-nyeri lah semacam aliran darah ada yang mampet, BAB mulai gak lancar lah, belom lagi badan gak fit bawaan ngantuk melulu padahal pending kerjaan banyak. TIDAAAAAK! *mulai drama* Seriusan, rasanya udah gak sanggup lagi menanggung beban ini. *kemudian merenung*

Di tengah-tengah kegalauan, tiba-tiba datang pertolongan. Inspirasi. Thank’s to Instagram yang ternyata ga cuma menginspirasi untuk belanja online tapi juga menyediakan foto-foto hot-mama-habis-lahiran dengan pola hidupnya yang sehat. Mulai dari foto before-after yang bikin pengen gigit-gigit kursi ngeliatnya, sampe foto-foto mereka exercise dan makanan sehatnya. Seketika itu pula semangat untuk hidup sehat langsung membuncah. Eik langsung cari ikat kepala dan menyingsingkan lengan, yah setidaknya itu dulu, ngumpulin semangat dulu. Secara kalo mau belanja bahan-bahan kaga bisa langsung gitu aja, bawa anak bayi belanja banyak ancang-ancangnya.

Akhirnya hari minggu kemaren rencana awal program ‘Busui Go Healthy’ terealisasi juga. Busui langsung cus ke Loka Supermarket yang lagi hits banget sejagad raya, berdua saja sama si anak bayi karena si ayah lagi ujian semester di Surabaya. Di sana kita juga janjian sama besties dan anaknya sekalian. Ah kebetulan si besties bawa pengasuh anaknya, jadilah anak bayi yang tertidur dititip dipegangin sama si budhe pengasuh duduk di Phillocoffee, coffee shop-nya Loka. Alhamdulillah diberi kemudahan. Hihi.

Gak berlama-lama lagi, seketika itu busui dengan semangat membara langsung berburu. Lettuce 5 untelan (ini satuan baru) langsung masuk trolley, baby spinach 1 bowl, paprika 2 buah, alpukat 2 buah, kol ungu 1 untelan. Muter-muter lagi nyari lauk, ayam boneless dan beef hmmmm udah kebayang si ayam dan beef dipanggang. Ke area bumbu langsung ambil onion bubuk dan garlic bubuk, bumbu yang laen kayak white pepper, black pepper, parsley, basil, vinegar, olive oil udah ada semua. Di rumah juga masih ada stock sayur dan buah lainnya macam tomat, bawang bombay, nanas, wortel, lemon. Muter lagi, iseng mau cari biji-bijian macam flax seed dan chia seed, uwow! Adaaa! Ebuset busui nemu flax seed di Loka kayak nemu harta karun gitu, tiba-tiba langsung jongkok sambil terpana mengamati… label harga di bawah jenis-jenis biji-bijian yang katanya superfood, organic dan impor dari AmericaΒ  ituh. Wkwkwkwk. Sambil termenung tiba-tiba terngiang kata-kata Pak Suami: “Haduh kalo belanja-belanja buat kesehatan tubuh kita sendiri, ga usah pake mikir deh.. bla bla bla bla..” kemudian dia ceramah panjang dan lebar padahal waktu itu cuma bilang kalo garam diet itu harganya mahal jadi belinya 1 aja. Daripada nelpon dulu trus diceramahin mending langsung beli kan ya? Wkwkwk. Bungkus!

Senyum busui langsung merekah, udah kebayang bereksperimen di dapur dengan hasil buruan hari ini dan menyantapnya dengan bahagia karena ga ngerasa berdosa habis makan. Tau kan rasanya kalo habis ngelakuin dosa? Pas ngelakuin seneng-seneng nah sebentar aja efek senengnya setelahnya langsung meringis menyesal. (Paham banget? Sering yak? Astaghfirullah πŸ™ˆ) Nah, kayak gitu juga habis makan makanan yang penuh dosa eh penuh kolesterol itu. Inget banget awal-awal abis lahiran masih ada mama dan mama mertua wow itu makanan super duper semua. Sampe mereka udah balik pun stocknya masih ada, dibikinkan sama mereka. Jadi makanan kemaren-kemaren itu luar biasa, martabak telur dengan kuah kare, kue maksuba dengan telor bebeknya yang super banyak, dendeng balado, jengkol balado, pepes ikan tempoyak bahkan ga pernah 1 hari pun terlewatkan dengan makan sambel tumis berkuah minyak. Itu sambel sekali bikin 1/2 kg cabe trus distock di kulkas. Kebayang dong makanan serba enak begitu masak gak pake nambah nasi? Muahaha! 😹

Akhirnya, proyek sehat busui terlaksana juga. Alhamdulillah masih berjalan sampe malem ini. Alhamdulilah puas banget makannya karena cocok di lidah. Racikan sendiri. Daripada browsing sana-sini cari resep pas dicoba kaga cocok di lidah eik, mending coba-coba sendiri menggunakan instinct memasak selama ini yg gak pake takar-takaran asal tabur-tabur aja. Hihi. Alhamdulilah juga Pak Suami doyan banget jadi dia ikutan juga, mayaaan dapet tambahan semangat.

Dan inilah dia, busui dengan bangga mempersembahkan:

image
Menu sehat busui

Maaf, busui ga bisa tanpa nasi, busui rasa nasionalismenya tinggi. Pola pikir sih bisa aja mendunia tapi makanan tetap cinta plodhuk-plodhuk Indonesia terlebih nasi sih. Busui juga mikirin nasib para petani di Indonesia. Eh iya, jangan salah loh meskipun belanja di Loka sebagian besar itu produk Indonesia kok, yang impor cuma flax seed sama kol ungu, lettuce, paprika dan baby spinach eik pilih yang produksi lokal. Ehm, busui juga ga bisa makan tanpa sambal tapi kan ga lucu kalo menu kayak gini dipakein sambel tumis, jadi busui mengakalinya dengan raw paprika dan black pepper di setiap bumbu panggang untuk lauk juga nasi yang ditumis sebentar dengan campuran black pepper, garlic bubuk, onion bubuk menggunakan olive oil tentunya. Dressing salad dijamin sehat banget cuma extra virgin olive oil, vinegar, onion bubuk, garlic bubuk diaduk jadi satu baru deh campurin dan diaduk ke salad. Next time mo coba pake madu tapi karena stock madu habis jadi harus beli dulu. πŸ˜‰

Alhamdulillah, efeknya perlahan mulai terasa. Perut rasanya ringaaaan sekali.. (ringan lho ya bukan rata *diperjelas*). Keluhan sakit-sakit dan nyeri di badan hilang dan badan berasa fit banget. Entahlah apakah ini hanya sugesti atau beneran? Yah sugesti pun gpp ya kan emang yang di makan juga sehat. Hihi ngeles aja terus kayak bajaj. Efek sampingnya ada nih, karena isinya dominan sayur pake flax seed pulak yang kayak omega 3 (konon katanya 15x ikan salmon kandungannya), belom lagi busui rutin konsumsi almond milk dan 2 sendok extra virgin olive oil, produksi ASI jadi berlebihan banget. Produksinya ga seimbang dengan kebutuhan anak bayi, jadilah busui tampungin ke botol ASIP 1 hari 100 ml. Bagus sih, hehe tapi selama ini ogah rempong, pengalaman dulu waktu masanya Danish cepet banget bengkak-bengkak karena dipompa. Alhamdulillah di satu sisi rejeki tapi di sisi lain rempong harus diperah karena kalo gak, bisa ampe kepala pusingnya karena nahanin bengkak. Jadi bagi yang produksi ASI-nya sedikit model makan begini ga ngurangin produksi ASI malah bikin luber-luber. Hihi.

Nah kan, gimana gak bahagia coba? Belom lagi ngeliat angka timbangan nyentuh angka yang sebelumnya ga pernah tersentuh. Maka nikmat Tuhan-Mu mana lagi yang kau dustakan? Bismillah, doakan semangat sehat ini gak luntur oleh godaan-godaan goreng-gorengan, pastry-pastry yang terkutuk. (Untung pastry kebanyakan pake dairy products dan anak bayi alergi kalo busui minum dan makan yang ada kandungan susu sapinya jadi ga akan disentuh meskipun ngiler tingkat dewa). Btw, last but not least angka timbangan turun itu bonus aja yang penting mah badan sehat. *fake smile*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s