Parenthood Story

Menidurkan Bayi Tanpa Gendongan

Tertarik bercerita tentang polah tidur bayi karena habis berbunga-bunga beberapa hari ini si anak bayi maunya tidur sambil berpelukan.

Udah 2 hari belakangan, Nadra kalo tidur habis mimik dan masih dalam keadaan miring maunya nemplok di dada ibunya dengan tangannya merangkul lengan ibunya dan kakinya diangkat ke paha ibunya. Ah, meleleh campur mesem-mesem sendiri ibunya karena diperlakukan kayak guling gitu.

Jadi flashback, dulu almarhumah Kakak Danish-nya seusia dia maunya meluk guling imutnya sambil diemut-emut itu guling setiap habis mimik. Kadang suka keki dan cemburu sama si guling. Gimana ga cemburu, udah coba menawarkan diri buat dipelukin eh anaknya nolak dan lebih pilih meluk guling. Beda anak, beda kelakuan.

Alhamdulillah. Udah mengalami di kedua anak, mereka tidurnya ga rempong kecuali kalo lagi sakit atau ada yang bikin ga nyaman.

Alm. Kakak Danish dari bayi sehabis mimik, lepas langsung lanjut tidur kadang malah ketiduran berdua. Udah gedean dikit, habis mimik ditelungkupin ndusel-ndusel kasur langsung lelap. Gedean lagi, dikasih guling diemut-emut bentar langsung tepar.

Pas Nadra, sempet feeling ini anak bakalan rempong semuanya termasuk urusan bobo. Eh,Β  jadi merasa berdosa karena udh su’udzon (maafin ibu ya, nak). Ternyata Nadra dari baru lahir sama si Kakak ga jauh beda, mimik terus ketiduran. Bedanya Nadra ditidurkan nyamping pake bantal anti peang dengan punggung disangga guling. Nadra ga bisa bobo terlentang karena pernafasannya waktu baru lahir masih ada kayak bunyi grok-grok gitu, belum lagi sering gumoh yang belakangan ketauan karena Nadra bayi alergi.

Nadra dari umur 7 hari udah gak bedongan karena udah ga kagetan dan gerahan, beda sama si Kakak yang agak lama pake bedong karena kagetan banget dan gampang kedinginan.

Umur 1,5 bulan Nadra udah bisa angkat kepala jadi udah berani ditidurkan telungkup dan dia suka banget. Agak ngeri karena takut SIDS (Suddenly Infant Dead Syndrome) tapi ga punya pilihan lain karena yang awalnya ga kagetan, usia segini Nadra malah kagetan kalo tidur telentang, mau dibedong dia ogah. Sempet ga dibolehin DSA tapi udah dicoba tidur miring dan telentang Nadra ga bisa tidur kagetannya banget banget malah jadi kasihan.

Sekali waktu Nadra juga hobby tidur di bouncer peningalan kakaknya. Digoyang-goyang dikit udah deh lelap, bahkan kadang ga digoyangin udah ketiduran sendiri.

Sampe akhirnya mau masuk usia 5 bulan, Nadra udah bosen tidur telungkup. Tiap ditelungkupin balik lagi telentang sendiri. Akhirnya pose yang dia suka tidur sambil meluk ibunya atau ayahnya atau guling. Pada dasarnya dia ogah guling, guling itu pengganti ibunya setelah dia udah lelap hihi ibunya jahat. Kalo ga digantiin guling ibunya keenakan molor mulu jadi ga ngapa-ngapain.

Dari pengalaman mereka berdua, alhamdulilah ga ada yang tidurnya harus digendong-gendong atau diayun-ayun. Entah faktor kebiasaan atau bawaan merekanya. Pernah ada drama di Nadra karena kalo malem untuk melepas rindu ayahnya suka gendongin akhirnya dia sempet minta digendongin pas malem doang. Berhubung malem itu si ayahnya lagi kecapean dan langsung molor jadi ga bisa gendongin dan si anak tantrum. Langsung deh ibunya coba pelukin sambil tiduran trus sambil diajak ngomong, “Nadra, anak ibu pintar kalo bobo ga harus digendong, kalo emang pengen dipeluk kita pelukannya di kasur aja ya sayang.” Eh ga berapa lama dia langsung berhenti nangis dan langsung lelap. Masyaa Allah. Trus barusan semingguan kemaren karena ada Nenek, Kakek, Om dan Tantenya, banyak yang gendongin akhirnya deh dia doyan tidur dalem gendongan. Mereka udah pada balik eh keterusan, sempet diikutin dulu maunya alhamdulillah 2 hari doang habis itu balik ke pola lama.

Dulu baru lahirnya Nadra sempet ditawarin si papa mertua masang ayun-ayunan kain tapi berhubung ga ada dinding yang bisa ditempelin akhirnya ga jadi. Agak bersyukur juga karena emang ga pengen biasain si anak tidur diayun-ayun.

Itu polah tidurnya dari pengalaman 2 anak bayi. Semua bergantung kenyamanan bayi dan ibunya mau kayak apa. Kalopun ada bayi yang perlu digendong-gendong pun ga masalah selama si ibu nyaman menggendong karena kalo bayi ya pasti suka banget tidur dalam gendongan gitu ya. Menggendong juga punya kelebihan-kelebihan tersendiri baik untuk si bayi maupun si ibu.

Tentang mitos ‘bau tangan’ saya sih percaya gak percaya. Alhamdulillah dari 2 anak bayi ini mitos itu bisa dimentahkan karena meskipun banyak digendong-gendong waktu baru lahir dulu, ga serta-merta bikin si bayi jadi harus melulu digendong. Allahu’alam.

Oya ada beberapa tips untuk bayi dengan tidur seperti ini:

  1. Pastikan kamar tidur bayi nyaman dan tenang. Tempat tidur bayi yang bersih, aliran udara yang baik, suhu yang sesuai untuk tubuh bayi dan juga pencahayaan yang baik.
  2. Pastikan suasana hati si ibu ataupun pengasuh dalam keadaan tenang. Suasana hati ibu dan pengasuh yang tidak nyaman akan menular ke bayi.
  3. Meminimalisir gendong-menggendong. Jika sekali waktu pengen ajak bayi main bisa taruh di bouncer atau dipindah main di tengah rumah supaya bayi tidak jenuh dan bosan di kamar.
  4. Tidurkan bayi saat dia mengantuk. Kenali keinginan bayi, memaksa bayi untuk tidur di saat dia belum berkeinginan tidur akan membuat kita frustasi menidurkannya dan akan berujung dengan cara instan dengan menggendong.
  5. Jika bayi belum mengantuk, ajak main atau ke luar kamar untuk mencari suasana baru setelah ia lelah akan lebih mudah untuk ditidurkan.
  6. Susui bayi segera setelah ia lelah dan mengantuk selain untuk menghilangkan rasa lapar juga untuk memberikan kenyamanan pada bayi. Setelah ia kenyang dan nyaman otomatis bayi akan terlelap dan tidur pulas.
  7. Bersabar mendengar rengekan manja bayi di tempat tidur. Jika bayi merengek manja, lakukan berbagai sentuhan yang menenangkan bayi seperti mengelus kepala, punggung, menepuk lembut punggung atau pantat, menggoyangkan pantat secara perlahan. Lakukan hal tersebut dengan ritme teratur dan konstan. Iringi dengan bunyi-bunyian halus bisa dengan suara “sssh sssh sssh” atau tilawah dan nyanyian lembut.

Selamat menikmati tidur bersama bayi. *dadah dadah*

4 thoughts on “Menidurkan Bayi Tanpa Gendongan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s